26
Feb
08

Hari yang cerah untuk kesialan…

Orang memang harus percaya ama yang namanya takdir. Kalo takdir berkata A ya pasti kejadian A, kalo takdir berkata B ya pasti kejadian B, kalo takdir berkata C ya pasti kejadian C, begitu seterusnya sampe takdir berkata Z. Entah itu keberuntungan atau kesialan terjadi silih berganti kayak artis sinetron yang setiap hari berganti – berganti. Maksudnya muka lama diganti ama muka baru yang tentunya lebih keren. Dan hari sial ini pun tiba yang apesnya menimpa gue yang mukanya emang gak mirip ama artis sinetron. Toh kalo ada sutradara yang nawarin gue main sinetron paling banter juga disuruh jadi pohon atau kalo ngga disuruh ngisi suara angin.
Hari ini gue bangun “agak” kesiangan. Kuliah mulai jam 8 gue baru bangun jam 8, tapi lebih dua jam alias jam 10 pagi. Cepet – cepet aja gue ke kamar mandi cuci muka, cuci tangan,cuci kaki, gosok gigi terus tidur eh enggak ding. Gue cuma cuci muka terus nyamber baju di jemuran, entah baju siapa, terus gue berangkat ke kampus. Nggak lupa pake celana lho. Perjalanan ke kampus nggak kayak perjalanan ke bulan yang menghabiskan belasan jam. Dari kos gue ke kampus paling sepuluh menit itupun kalo nggak macet. Tapi kalo macet kayaknya nggak mungkin deh soalnya gue kan jalan kaki, itung – itung hemat BBM. Gue lihat kampus udah sepi soalnya mahasiswanya udah pada di dalam kelas semua. Mungkin cuma gue ama kambing aja yang belum masuk kampus. Oya di kampus gue tuh banyak kambingnya loh. Ternyata sekarang kambing pun pengin pinter. Lihat aja mereka banyak berkeliaran di sekitar kampus. Jadi di sini yang populer bukan “ayam kampus” tapi “kambing kampus”. Dan lebih bagusnya lagi kambing – kambing  ini nggak tau mereka milik siapa. Jadinya setiap mau lebaran haji, badan PSK (Pusat Statistika Kambing) melaporkan jumlah kambing yang hilang karena berbagai sebab. Gue menduga mereka diculik, tapi si penculik tak pernah minta uang tebusan soalnya mereka makan sendiri hasil culikan mereka. Ah ada – ada saja ulah si penculik. Gue langsung aja nyari kelas gue yang berdasarkan ingatan gue berada di lantai 3. Duh.. udah telat capek lagi. Nasib – nasib….. Setelah nyampe di depan kelas langsung aja gue masuk tanpa permisi dan langsung duduk sendiri di depan dosen. Tapi kok kayaknya ada yang aneh. Apa ya??. Setelah gue teliti dan analisis secara mendalam ternyata ini bukan kelas gue. Jadi teori dan kesimpulannya gue salah masuk kelas. Langsung aja gue minta maaf kayak waktu lebaran ama dosen yang ada di kelas itu dan langsung ngacir tanpa permisi ama penghuni – penghuni kelas itu. Sadar gak sadar waktu gue keluar dari kelas itu, para penghuni tuh kelas pada ngetawain gue yang mukanya udah kayak tomat yang udah matang alias malu banget. Nah, setelah itu gue masuk kelas sebelah dan ternyata ini benar kelas gue. Gue masuk kelas dan temen – temen gue yang duduk paling belakang pada cekikikan entah apa yang lucu. Gue langsung menghadap dosen, parahnya hari ini bukan dosen yang baik hati dan tidak sombong. Malahan dosen yang kejam, tak berperikemanusiaan, tak berperiterlambatmasukkelasan, sombong dan suka pamer. Pokoknya cocok deh ama “Dia Yang Namanya Tak Boleh Disebut”. Langsung aja gue disuruh push up seribu lima ratus tiga puluh satu kali. Capee dehh…. nah, setelah menyelesaikan push up yang ke seribu lima ratus tiga puluh kali alias kurang satu kali. Gue disuruh berhenti dan push up yang kurang satu kali itu disuruh dilakukan besok. Wah ngenes deh… dan ini yang paling bikin hidup gue paling BT seumur – umur. Setelah nyuruh gue berhenti push up dan melanjutkannya besok, “Dia Yang Namanya Tak Boleh Disebut” bilang begini “yah.. sekian saja kuliah hari ini, semoga kita bisa bertemu lagi di lain waktu, selamat siang dan selamat belajar”. Wuaaahhhh… sial….sial….jadi buat apa gue cape – cape bangun dan datang ke kampus hari ini cuma buat di push up doang. Gue rugi dua kali dong. Gak dapet pelajaran ama dapet push up. Hhhuaaaahhh……
Tapi gak papa lah, anggap aja itu sebuah kesalahan sekretariat kampus yang memberikan kelas gue dosen preman kayak gitu. Toh sore ini kan ada pertandingan basket kelas gue lawan kelas sebelah yang tadi gue salah masuk. Jadinya gue kan bisa refreshing dan seneng – seneng sedikit. Sekalian membalas dengus tawa mereka yang tadi ngetawain gue. Oya, meskipun badan udah berbentuk kayak bola gini, ternyata gue juga dianugerahi kemampuan mengolah bola yang bagus loh. Pokoknya bola apa aja, bola sepak, bola basket, bola voli, bola kasti, bola golf,bola kelereng bahkan bola sallosa, di tangan gue pasti bisa gue olah dan menghasilkan gol. Keren gak tuh. Jadi bisa sedikit sombong deh. Rencananya nanti mulai main jam 4 sore. Nah, jam setengah tiga gue udah siap – siap sepatu ama baju buat nanti main. Gue pake sepatu baru alias baru minjem. Maklum hal nomor satu yang paling gampang di dunia ini adalah minjem. Hal nomor dua adalah nebeng teman. Gue nggak mau telat lagi kayak tadi pagi. Masa pagi telat, sore juga telat. Jangan – jangan gue nanti juga telat datang bulan. Kan gawat kalo hal itu terjadi. Secara gitu loh gue ini kan cowo. Sore ini kayaknya emang hari yang cerah atau memang hujan ngambek nggak mau turun lagi. Gue datang sendirian ke lapangan basket di dekat masjid sana. Gue sering datang ke masjid itu, bukan untuk sholat tapi ke sebelahnya yaitu ke lapangan basket itu. Duh gue jadi malu. Atau mungkin gue belum dapet ilham ya??. Entahlah. Di lapangan gue liat temen – temen gue udah pada datang dan yang gue heran kok gue nggak liat spanduk buat nyambut gue ya. Atau mungkin gue yang over pede ya. Ya sudahlah yang penting mereka kan nanti akan tau siapa gue sebenarnya. Pemain hebat yang dilahirkan cuma sekali dalam kurun waktu seribu tahun. Pemain yang membuat anak kecil yang menangispun akan terdiam jika mendengar nama gue disebut. Huehehehe…… narsis dikit boleh kan. Toh nggak dilarang ama undang – undang. Hari ini kita main pake “strategi cari Usro”. Apaan tuh. “Strategi cari Usro” adalah strategi yang udah ada sejak zaman bahuela. Artinya udah kuno dan ketinggalan zaman banget. Yang dibutuhkan bukan kekunoan atau kemistikan dari strategi itu tapi keefektifannya. Secara ya, strategi ini menuntut kita untuk memberikan bola kepada teman kita yang bernama Usro untuk menyelesaikannya menjadi sebuah gol alias angka. Dan kebetulan di kelas gue tuh ada yang namanya Usro bin Usro yang kebetulan lagi jago main basketnya. Jadinya kan “strategi cari Usro” bisa berjalan dengan baik. Ya nggak… nggak sih, sebenarnya “strategi cari Usro” bukan strategi kuno ataupun mistik. Ini cuma karangan gue aja biar keren. Lah… wong yang jago basket di kelas gue cuma si Usro bin Usro itu doang kok. Hehehe…..
Akhirnya pertandingan pun dimulai, bola ada di tim gue. Langsung aja “strategi cari Usro” pun dijalankan. Bola gue pegang dan gue lempar ke arahnya si Usro. Yahh.. terlalu kenceng tuh kayaknya. Yang kena malah kepala si Usro. Kayaknya benjol tuh. Waduh.. gawat neh kalo si Usro sampe gegar otak atau malah lebih parah lagi amnesia gara – gara bola lemparan gue. Duh tapi kok gue nggak merasa bersalah ya. Dasarr…!!! tapi setelah diperiksa oleh tim medis dari kedokteran jiwa yang emang khusus dipanggil untuk pertandingan ini, nampaknya si Usro nggak papa tuh. Duh leganya… pertandingan pun kembali dilanjutkan. Kali ini giliran musuh yang dapat bola dan segera membentuk formasi menyerang ala tentara. Tim gue nggak mau kalah. Gue teriak ama temen – temen satu tim gue buat bertahan ala gerilya. Kan kayak strateginya pak Dirman yang Jenderal itu lho. Ternyata strategi ini kurang berhasil karena musuh mengadu domba. Maksudnya??. Maksudnya mereka punya pemain yang tenaganya kayak domba gitu deh. Badannya aja udah kayak gorilanya tarzan. Pas gue tabrak, eh malah gue yang serasa ditabrak ama truk gandeng. Sakit semua tuh badan. Alhasil giliran gue yang diperiksa ama tim medis. Gue sih berharap yang meriksa gue cewe cantik yang aduhai atau kalo enggak suster cantik yang seksi. Ternyata yang meriksa gue lebih dari itu. Kebangetan maksudnya. Masa yang meriksa cowo juga. Letoy lagi. Dan yang nggak enaknya, gue merasa sempat diraba – raba ama tuh cowo. Hiii…. jijik sih awalnya, tapi lama – lama kok enak ya????. Akhirnya gue minta ama panitia supaya yang meriksa gue mbah dukun aja deh. Daripada gue ketularan tuh cowo, kan berabe jadinya. Eh ternyata panitianya emang nggak profesional. Yang didatangkan malah dukun  beranak. Langsung aja gue langsung pura – pura sembuh dan langsung main lagi. Daripada entar disuruh beranak kan nanti bingung, tuh anak ibunya siapa. Kali ini giliran Usro yang pegang bola. Tapi semua pemain tim lawan langsung mengerubutinya. Bukan untuk minta tandatangan, tapi buat menjaga biar si Usro nggak bisa nyetak angka. Gila juga tuh pemain lawan. Mending yang dikerubutin cewe. Lah ini si Usro yang jelas – jelas cowo. Akhirnya gue teriak minta bola sama si Usro. “Sro kasih bolanya ke gue, biar gue yang bawa pulang tuh bola, eh… biar gue masukin tuh bola…!!!”. Dueerrr…… kepala gue serasa mau pecah pas bolanya dilempar ke gue. Kayaknya si Usro masih dendam ama gue deh. Masa dia lempar bola ke gue kayak nglempar maling aja. Duh Usro betapa teganya dirimu. Harusnya tuh lo nglempar bolanya kayak nglempar mangga punya tetangga sebelah. Nggak usah kenceng – kenceng gitu donk. Wahhh… pening nih kepala. Langsung aja gue ambruk di lapangan. Pingsan… enggak beberapa lam kemudian gue sadar. Kepala masih nyut – nyutan dan sebagian nyawa gue masih ada yang belum balik dari Cirebon. Gue tanya teman di dekat gue, berapa lama gue pingsan. Katanya sih empat jam lebih. Trus katanya dalam pingsan tuh gue nyebut nomer – nomer togel yang bakalan keluar hari ini. Gue punya feeling temen – temen gue bakal pada pasang tuh nomer. Terus katanya tim kelas gue tadi menang tipis 3 – 2. Lah pertandingan basket kok skornya cuma 3 – 2. Kayak maen sepakbola aja. Si Usro mencetak semua angka kemenangan kata temen gue. Ah… untung ada Usro pikir gue. Tau – tau temen gue nyeletuk gini, “ ah untung ada lo”. Hah… untung ada gue kenapa???, gue tanya ama temen gue tadi. Lah.. kelas kita menang kan gara – gara ada tumbalnya yaitu Lo. Gue pingsan itu kan tumbalnya. Weleh.. weleh.. masa gue dianggap tumbal, la emang gue dikira apaan. Udah deh yang penting kelas gue menang. Enggak papa deh gue jadi tumbal. Toh dari tadi emang dunia lagi enggak bersahabat ama gue. Emang hari yang cerah untuk kesialan.


0 Responses to “Hari yang cerah untuk kesialan…”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


February 2008
M T W T F S S
« Jan   Mar »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

check out my facebook

Image and video hosting by TinyPic Join Us! Purbalingga Blogger Community on Facebook

follow me on twitter

harga blog-ku


My site is worth $78.
How much is yours worth?


%d bloggers like this: